Sri Huning's

About me! tray to enjoy our existence… so there is …

Arsip untuk suganda

KENDANG KEMPOL – JARAN GOYANG

Ketemu mung sepisan

Sing ono ati aran aran

Bengine kok isun kepikiran

Sing biso turu gelibegan

 

Sing ngiro.. sun sing ngiro

Kok dadi bingung sing karuyan

Rasane isun koyo wong edan

Yo lali ambinung (lan bingung) panggonan

 

Opo iki tah kan aran kedadean

Isun nyoro keneng jaran goyang

Ati kangen yo katon katonen

Kudu kudu ketemu byae

Mulo nyikso kadung keng jaran goyang

Sing kuwat sing biso ketulungan

Kari soro kadung nggolek tombo

Sarate ketemu ati lego

 

Sing ngiro.. sun sing ngiro

Kok dadi bingung sing karuyan

Rasane isun koyo wong edan

Yo lali ambinung (lan bingung) panggonan

 

Opo iki tah kan aran kedadean

Isun nyoro keneng jaran goyang

Ati kangen yo katon katonen

Kudu kudu ketemu byae

Mulo nyikso kadung keng jaran goyang

Sing kuwat sing biso ketulungan

Kari soro kadung nggolek tombo

Sarate ketemu ati lego

 

 

 

TJAO GLETHAK (CAO GLETAK)

 

Gandum gondorio, gandum manuke opo

Manuk’e derkuku penclokanmu wite waru

Sak iki biso ketemu, geguyonan karo aku

 

Eh eh eh eh tjao glethak

Njenggelek bali maneh

 

Gandum gondorio, gandum manuke opo

Manuk manuk puter penclokane ono pager

Lagi seneng kilintar klinter, yen ketanggor tenger tenger

 

Eh eh eh eh tjao glethak

Njenggelek bali maneh

 

Gandum gondorio, gandum manuke opo

Manuk manuk prenjak penclokanmu wite jarak

Kesenengen lunjak lunjak, kebacut ketatap cagak

Eh eh eh eh tjao glethak

Njenggelek.. Njenggelek.. bali maneh

 

Gandum gondorio, gandum manuke opo

Manuk manuk manyar penclokanmu wite johar

Kemanten sepasar bubar, jarene sing lanang cupar

 

Eh eh eh eh tjao glethak

Njenggelek bali maneh

 

Gandum gondorio, gandum manuke opo

Manuk manuk nori penclokanmu wite jati

Jare tresno nganti mati, ditinggal wes golek ganti

 

Eh eh eh eh tjao glethak

Njenggelek bali maneh

 

Gandum gondorio, gandum manuke opo

Manuk manuk bente penclokanmu wite pete

Dak kiro cukup semene, nganti ketemu ing tembe

 

Eh eh eh eh tjao glethak

Njenggelek bali maneh

Iklan

Ande Ande Lumut – Waldjinah

wdj kartun

Intro:

Caritane Ri Sang Ande Ande Lumut

Ceritanya tentang Sang Ande Ande lumut

Katah kenyo nggah unggahi

Banyak gadis yang melamar/merayu

Nanging mboten di paelu

Namun tidak dihiraukan

Kajobo si Kleting Kuning

Kecuali si Kleting Kuning

Katampi ing lahir bathos

Diterima (oleh Ande Ande Lumut) secara lahir batin

 

……………………………………….

 

Le.. tole.. Ande Ande Lumut

Tole: panggilan kepada anak laki laki (biasanya bersifat personal antara

bapak, Ibu, Saudara, kepada anak, adik, keponakan laki)

Temuruno ngger sedelo wae

Turunlah nak sebentar saja (ngger dari kata angger/panggilan kepada anak)

Lah kae… kenyo ayu ayu

Lah itu… gadis cantik cantik (banyak gadis cantik)

Nggah unggahi, ngger tampanen wae

Melamar, ngger terimalah saja

 

Biyung.. gemang 2x

Ibu…. tidak mau (menolak/gemang=emoh=mboten purun)

 

Piye toh, kok emoh

Bagaimana toh, kok tidak mau

 

Najan ayu..sisane si Yuyu Kangkang

Walaupun cantik…. bekasnya si Yuyu Kangkang

(Yuyu Kangkang = Tokoh yang menyeberangkan gadis gadis di sungai, yang mau pergi melamar ande-ande lumut)

 

Oh sisane si Yuyu Kangkang toh

Oh bekasnya si Yuyu Kangkang toh

 

Le.. tole… Ande Ande Lumut

Le.. tole.. ande ande lumut

Temuruno ngger sedelo wae

Turunlah ngger sebentar saja

Lah kae… Kleting Kuning melu…

Lah itu… Kleting Kuning ikut..

Nggah unggahi ngger balekno wae

Melamarmu, ngger kembalikan/tolak saja

 

Biyung.. sopo… 2x

Ibu… siapa

 

Kae loh si Kleting Kuning kae

Itu loh si Kleting Kuning disitu

 

Entenono wacanku kurang sakpodho

Tunggulah, …………….. (menurut saya: berhias saya kurang sedikit lagi)

 

Iki piye kok malah ditompo,

Ini gimana kok malah diterima

Kono mingkir kono ambune lebus ngunu

Sana minggir sana, baunya lebus begitu

kok nyedhak nyedhak.

Kok mau dekat dekat

 

Batu Malang dan Bromo

IMG20170408080105[1]

Kota Batu merupakan kota kecil pecahan dari Kabupaaten Malang, terkenal dingin dan masih asri. di Kota ini ternyata banyak sekali tempat buaat jalan jalan dan rekreasi bersama keluarga, baik keluarga inti, keluarga kantor, dan keluarga keluarga lain hahahaha. Mulai dari Jatim Park I yang merupakan kebun binatang mini, sampai dengan museum angkut yang penuh dengan koleksi armada angkutan dari jaman baheula/dulu.

IMG_20170407_192243[1]

Dari Batu, para sobat bloger bisa teruskan ke Bromo, tapi harus berangkat jam 23:00 PM agar bisa melihat matahari terbit. Dari Batu menuju ke tempat shelter pemberhentian sebelum naik ke Bromo, saya lupa apa namanya, mohon maaf ya….

Selanjutnya dari shelter tersebut anda akan dibawa dengan Jeep Toyota yang mampu menampung 4-5 orang dengan tarif kurang lebih Rp.500.000,- per mobil (bukan per orang), jadi mau satu atau 4 orang tarif satu mobil tetap segitu, oleh karena itu akan lebig hemat bila berkelompok.

Di Bromo ada banyak tujuan, mulai dari tempat melihat matahari terbit, segara pasir (Pasir berbisik yang filmnya Dian Sastro), Padang Rumput Ilalang, sampai dengan terakhir di Kawah Bromo. Ini tetap dalam satu paket Jeep Toyota tadi.

IMG20170408071051[1]

IMG20170408080105[1]

IMG20170408084330[1]

Bagaimana menurut anda, akan sangat menarik kan… mungkin demikian sedikit cerita saya.

See you next story…

 

Tangkuban Perahu dan Sekitarnya

Rekreasi dengan nama outbond sangat menarik hati, membuaat riang hati pribadi pribadi pekerja yang sedang suntuk akan pekerjaan. Baiklah kawan mari kita bicarakan tempat outbond yang cukup menarik yaitu di hutan pinus milik Perhutani (Lembang) dimana terdapat tempat bunker pertahanan terakhir belanda dari serangan Jepang. Untuk mencapai ke bunker tersebut akan sangat menarik bila dilakukan dengan naik landrover melewati jalan yang sangat menantang, atau bisa jadi naik motor trail.

Penginapan di Imah Seniman menjadi salah satu rekomendasi dari penulis, mengingat tempatnya yang sejuk dan cenderung dingin, dan rate yang lumayan mulai dari 650 ribu rupiah, bisa manjadi alternatif bagi anda semua. Untuk mencari informasinya cukup searching di Mbah Gugel ajah bisa kan?…hehehehe..

Dari hutan pinus tinggal nerusin rekreasi bersantai di kawasan tangkuban perahu, saya akui ini kali pertama datang ke kawasan tersebut, dan subhanalloh… memang sangat menawan seperti mojang bandung yang geulis pisan hahahahaha… memang benar ada istilah Tuhan menciptakan bumi parahiyangan saat sedang tersenyum.

Untuk masalah transport kesana saya kurang ngeh, jadi mohon maaf penulis tidak bisa jelaskan, mohon dimaklumi karena memang sudah disediakan dan tinggal naik saja. Tapi sekali lagi bisa tanya mbah gugel dengan jurus GPS dan drive di map nya hahahaha….

Sedikit oleh oleh gambar narsis hahahaha:

20150829_141335[1]

Pasar Senen Station at the time 23.00 P.M. – 05.00 A.M. (Learning English)

Night trains from Java, usually arrived at Pasar Senen Station from eleven o’clock at night until five o’clock in the morning. People, whos have far destination (home), may be have troublesome, because the public transportations like bus, transjakarta, and commuter line was stopped in operation at that time. There are many transportation that available such as taxy or “ojek”. However, you must be cleaver for biding the price/tarrif, cause the driver will giving you high price. Some people like to waiting in front of station, they are just sitting or sleeping cause its very tired after  traveling, and they waiting for the morning when all public transportation begin operating their unit.

This experience have writen in my article, that considering from my experience on Saturday night, August 5th 2017. May be next time, train departmen start to thinking about the solution for help their pasengger.

All Around The World – OASIS

oasis
It’s a bit early in the midnight hour for me
To go through all the things that I want to be
I don’t believe in everything I see
Y’know I’m blind so why d’you disagree?
Take me away cos I just don’t want to stay
And the lies you make me say
Are getting deeper every day
These are crazy days but they make me shine
Time keeps rolling by
All around the world, you’ve gotta spread the word
Tell ’em what you’ve heard
You’re gonna make a better day
All around the world, you’ve gotta spread the word
Tell ’em what you’ve heard
You know it’s gonna be okay
Whatcha gonna do when the walls come falling down?
You never move you never make a sound
Where you gonna swim with the ridges that you found?
You’re lost at sea well I hope that you drown
Take me away cos I just don’t want to stay
And the lies you make me say
Are getting deeper every day
These are crazy days but they make me shine
Time keeps rolling by
All around the world, you’ve gotta spread the word
Tell ’em what you’ve heard
You’re gonna make a better day
And all around the world, you’ve gotta spread the word
Tell ’em what you’ve heard
You know it’s gonna be okay
Na na na na, na na na na, na na na na, na na na, na na, na na, na na,
Na na na na na na na na, na na na na na na na na,
Na na na na na na na na, na na na na na na na na na na na na na
All around the world, you’ve gotta spread the word
Tell ’em what you’ve heard
You’re gonna make a better day
Cos and all around the world, you’ve gotta spread the word
Tell ’em what you’ve heard
You know it’s gonna be okay
It’s gonna be okay
It’s gonna be okay
……………………………
All around the world, you’ve gotta spread the word
Tell ’em what you’ve heard
You’re gonna make a better day
Cos all around the world, you’ve gotta spread the word
Tell ’em what you’ve heard
You know it’s gonna be okay
All around the world, you’ve gotta spread the word
Tell ’em what you’ve heard
You’re gonna make a better day
And all around the world, you’ve gotta spread the word
Tell ’em what you’ve heard
You know it’s gonna be okay
Na na na na na na na na na na na na na
Na na na na na na na na na na na na na
…………………………………………………….
And I know what I know, what I know what I know
Yeah I know what I know it’s gonna be okay

Nitip Artikel Bagaimana Cara Menghadapi Debat Dengan Khilafah ala HTI

Pertama yang perlu saya sampaikan sebagai bloger disini, bahwa sekarang saya mulai tertarik untuk mulai menambah koleksi terkait artikel terkait dengan kesamaan pemahaman atau ideologis, yang nanti sekiranya penulis perlukan. Dalam hal para pembaca ingin ikut membaca atau copas ya moggo, karena artikel tersebut bukan dari saya.

Untuk saat ini saya mulai dari temuan saya terhadap artikel dengan judul tulisan yang diadaptasi dari tulisan Dr. H. Ainur Rofiq Al-Amin, SH, M.Ag yang berjudul : Koreksi Argumentasi Sejarah Antara Khilafah, NU dan KH. Wahab Hasbulloh yang dimuat Muslimmedianews , yang selanjutnya juga dipublish dalam http://www.gerilyapolitik.com/terbongkar-ini-kesaksian-mantan-aktivis-hti-tentang-kebohongan-proyek-khilafah/

Membongkar Kebohongan Proyek Khilafah
Ide tentang penegakan kembali khilafah, sebagaimana saya jelaskan dalam disertasi, disuarakan dengan sangat lantang dan nyaring oleh kelompok Islam kanan, utamanya Hizbut Tahrir Indonesia (HTI).

Secara berulang-ulang kelompok ini, lewat tulisan, orasi, dan lainnya, menyuarakan pentingnya menegakka khilafah. Khilafah menjadi mainstream perjuangan, bahkan ideologi politiknya, dengan klaim sebagai solusi atas seluruh problem manusia di dunia ini.

Kelompok ini dengan semangat militan berupaya merekrut kader sebanyak-banyaknya, tak terkecuali kader dari ormas-ormas keagamaan baik NU maupun Muhammadiyah. Dalam upaya merekrut kader dari kalangan NU, mereka menggunakan berbagai argumen yang diharapkan agar kader-kader NU yang tulus dan lugu ini tertarik menjadi pengikutnya.

Nampaknya, argumen-argumen yang dikemukakan oleh aktivis HTI juga dapat memikat kader NU, terbukti beberapa kader NU menjadi anggota Hizbut Tahrir (termasuk penulis yang dulu juga pernah menjadi anggota Hizbut Tahrir).

Argumen yang dijadikan pijakan oleh aktivis HTI untuk menundukkan kader dan warga NU paling tidak ada dua: pertama; argumen historis kelahiran NU. Salah seorang aktivis HTI, Irkham Fahmi dalam tulisannya, “Membongkar Proyek Demokrasi ala PBNU abad 21” menjelaskan bahwa cikal bakal berdirinya Nahdlatul Ulama adalah cita-cita agung para ulama nusantara yang tertuang dalam komite khilafah Indonesia.

Selanjutnya Irkham Fahmi menegaskan bahwa KH. Sholahuddin Wahid mengakui keabsahan sejarah ini, sekalipun Gus Sholah menolak relevansi khilafah dengan Indonesia.

Masih banyak lagi tulisan-tulisan sejenis apabila kita berselancar di internet seperti judul, “KH. Abdul Wahab Hasbullah, Tokoh NU & Inisiator Konferensi Khilafah 1926,” atau judul, “NU, NKRI dan Khilafah,” demikian pula judul, “Warga NU Rindu Syariah dan Khilafah,” judul lain, “Respon NU atas Runtuhnya Khilafah,” bahkan tidak hanya mencatut NU, tapi juga ormas Islam lain seperti judul, “Generasi Awal Muhammadiyah & NU Ternyata Pendukung Khilafah.” Basis argumen dari semua judul di atas adalah masalah komite khilafah.

Untuk menjawab argumen di atas, secara historis memang pernah terbentuk apa yang disebut komite khilafah atau CCC (Central Comite Chilafah). Namun yang perlu diklarifikasi adalah, komite ini bukan dibentuk Mbah Wahab, tapi bentukan berbagai kelompok Islam (SI, Muhammadiyah, al-Irsyad, PUI, dll) yang pada waktu itu mempunyai suara mayoritas.

Sekalipun bisa jadi Mbah Wahab dan ulama lain dari kalangan pesantren pernah diajak untuk masuk komite ini. Bukti bahwa komite khilafah bukan bentukan Mbah Wahab dan para ulama pesantren adalah pada kongres-kongres selanjutnya para ulama ini tidak mengikutinya.

Justru yang perlu ditegaskan, selain ada komite khilafah, terdapat komite Hijaz yang memang genuine atau asli bentukan para ulama pesantren yang nantinya bergabung dengan NU.

Komite Hijaz ini lahir, selain tidak sepahamnya Mbah Wahab dengan misi komite khilafah, juga karena kurang aspiratifnya komite ini, juga semangat memperjuangkan tradisi ala ulama seperti ziarah kubur, merayakan maulid Nabi, berislam dengan cara bermazhab agar tidak diberangus oleh kelompok al-Saud atau Wahhabi yang saat itu sampai sekarang berkuasa di Hijaz dan sekitarnya.

Komite Hijaz inilah salah satu cikal bakal kelahiran NU. Akhirnya menjadi tidak benar kalau cikal bakal kelahiran NU adalah dari komite khilafah yang berusaha melakukan pertemuan internasional untuk membahas runtuhnya Turki Utsmani.

Argumen kedua diambilkan dari teks-teks khilafah dalam kitab kuning. Para aktivis HTI memahami bahwa ulama dan kader NU sangat mencintai kitab kuning yang ini dibuktikan dengan diajarkannya kitab-kitab tersebut di pesantren-pesantren NU, sekaligus kitab-kitab ini menjadi rujukan dalam bahtsul masail NU ketika menghadapi suatu masalah baru dalam keagamaan.

Salah seorang penulis dan aktivis HTI, Musthafa A. Murtadlo menulis sebuah buku saku untuk memperkuat argumentasi khilafah dengan mengumpulkan pendapat-pendapat para ulama salaf tentang hal tersebut.

Inti dari buku saku tersebut adalah semua ulama salaf dalam kitab kuning yang menjadi rujukan NU mendukung ide khilafah. Lihat Musthafa A. Murtadlo, Aqwal Para Ulama’ Tentang Wajibnya Imamah (Khilafah).

Argumen kedua ini kalau tidak dicermati secara jeli, maka para kader NU yang tulus dan bergelut dengan kitab kuning akan sangat mempercayainya kemudian mengapresiasi atau bahkan ikut HTI. Namun yang perlu diketahui bahwa konsep atau pemikiran tentang kepemimpinan umat Islam dari para ulama salaf tersebut tidak sama persis dengan yang ditelorkan oleh Hizbut Tahrir.

Selain itu, dalam kitab-kitab klasik tersebut hampir semua tema besarnya menyebut kata al-imamah atau al-imam al-a’zhom. Penyebutan khilafah lebih jarang, hal ini berbeda dengan Hizbut Tahrir yang lebih sering menyebut khilafah sebagai jargón perjuangannya. Bisa diambil contoh dalam kitab-kitab klasik mazhab al-Syafi’i seperti kitab al-Umm juz 1/188 karya al-Syafi’i, al-Ahkam al-Sulthaniyyah, hal. 5 karya al-Mawardi, Rawdhat al-Thalibin wa ‘Umdat al-Muttaqin juz 10/42 karya al-Nawawi, Minhaj al-Thalibin juz 1/292 karya al-Nawawi, Asna al-Mathalib juz 19/352 karya Zakariya al-Anshari, Fath al-Wahhab juz 2/187 karya Zakariya al-Anshari, Minhaj al-Thullab juz 1/157 karya Zakariya al-Anshari, Tuhfat al-Muhtaj juz 9/74 karya Ibn Hajar a-Haytami, Mughni al-Muhtaj juz 5/409 karya Ahmad al-Khathib al-Syarbini, Nihayat al-Muhtaj juz 7/409 karya al-Ramli.

Terakhir dan yang terpenting, untuk menjawab argumen yang kedua sekaligus memperkuat bantahan untuk argumen yang pertama. Kalau para kader NU yang hidup sekarang ini ketika memahami teks-teks kitab kuning tentang imamah atau imam a’zhom tidak melewati model pemahaman sekaligus “bertawassul” lewat Mbah Wahab (KH. Wahab Hasbullah), maka akan mudah tertarik untuk ikut memperjuangkan khilafah ala HTI.

Perlu diketahui, Mbah Wahab dalam pidatonya di parlemen pada tanggal 29 Maret 1954 yang dimuat dalam majalah Gema Muslimin (copy arsip ada di penulis) dengan judul, “Walijjul Amri Bissjaukah” mengatakan,
“Saudara2, dalam hukum Islam jang pedomannja ialah Qur’an dan Hadits, maka di dalam kitab2 agama Islam Ahlussunnaah Waldjama’ah jang berlaku 12 abad di dunia Islam, di situ ada tertjantum empat hal tentang Imam A’dhom dalam Islam, jaitu bahwa Imam A’dhom di seluruh dunia Islam itu hanja satu.

Seluruh dunia Islam jaitu Indonesia, Pakistan, Mesir, Arabia, Irak, mupakat mengangkat satu Imam. Itulah baru nama Imam jang sah, jaitu bukan Imam jang darurat. Sedang orang jang dipilih atau diangkat itu harus orang jang memiliki atau mempunyai pengetahuan Islam jang semartabat mudjtahid mutlak. Orang jang demikian ini sudah tidak ada dari semendjak 700 tahun sampai sekarang.

Kemudian dalam keterangan dalam bab yang kedua, bilamana ummat dalam dunia Islam tidak mampu membentuk Imam A’dhom jang sedemikian kwaliteitnja, maka wadjib atas ummat Islam di-masing2 negara mengangkat Imam jang darurat. Segala Imam jang diangkat dalam keadaan darurat adalah Imam daruri……..Baik Imam A’dhom maupun daruri, seperti bung Karno misalnja, bisa kita anggap sah sebagai pemegang kekuasaan negara, ialah Walijjul Amri.”

Pidato Mbah Wahab di atas setidaknya dapat ditarik tiga pemahaman: pertama, bahwa mengangkat kepemimpinan tunggal dalam dunia Islam baik yang disebut dengan imamah maupun khilafah sudah tidak mungkin lagi karena syarat seorang imam yang setingkat mujtahid mutlak menurut Mbah Wahab sudah tidak ada lagi semenjak 700 tahun sampai sekarang. Kedua, dari pidato tersebut juga dapat ditarik kesimpulan bahwa presiden Indonesia berikut NKRI adalah sah secara hukum Islam.

Ketiga, pidato ini sekaligus menafikan pendapat bahwa Mbah Wahab bercita-cita menegakkan kembali khilafah dengan membentuk komite khilafah, karena terbukti Mbah Wahab menjelaskan bahwa sudah 700 tahun tidak ada orang yang setingkat mujtahid untuk menduduki kursi sebagai Imam atau khalifah.

Baca:

Lantas, apa ratio legis Mbah Wahab dengan mengajukan argumen bahwa khilafah sudah tidak mungkin lagi karena syarat seorang imam yang setingkat mujtahid mutlak sudah tidak ada lagi sejak 700 tahun.

Kalau kita membuka lembaran kitab kuning semisal al-Ahkam al-Sulthaniyyah karya Imam al-Mawardi, di situ dijelaskan bahwa ahlul imamah (orang yang berkualifikasi menjadi imam) harus memenuhi syarat adil, berilmu yang mampu untuk berijtihad, selamatnya pancaindera dan fisik dari kekurangan, wawasan kepemimpinan yang luas, keberanian dan nasab Quraisy.

Poin tentang berilmu yang mampu untuk berijtihad inilah nampaknya yang dijadikan pijakan Mbah Wahab.

Menarikanya lagi, dalam pidato tersebut, Mbah Wahab menjelaskan lebih lanjut bahwa karena syarat menjadi imam a’dhom (seperti dalam al-Mawardi) sudah tidak terpenuhi, maka Soekarno absah menjadi pemimpin RI dengan gelar waliyyul amri ad-daruri bissyaukah. Artinya syarat pemimpin yang ideal diturunkan menjadi syarat minimal realistis.

Dengan demikian, dapat ditarik kesimpulan lain bahwa Gus Dur yang mempunyai kekurangan fisik juga absah menjadi presiden, karena memang presiden tidak sama dengan imam a’dhom sehingga syarat ideal seperti dalam al-Mawardi tidak diperlukan.

Dari uraian singkat di atas, warga dan kader NU sudah tidak perlu lagi terlibat dengan ikut memperjuangkan ide khilafah. Justru yang penting adalah mengisi NKRI supaya bersih dari korupsi dan menjadi negara yang adil dan sejahtera.

Di luar itu, soal kepemimpinan akhir zaman yang mengglobal, kita serahkan saja kepada a waited savior yang dipercaya oleh semua agama dengan berbagai sebutannya: al-Mahdi (Islam), Christos/Christ (Kristen), Ha-Mashiah (Yahudi), Buddha Maytreya (Budha), Kalki Avatar (Hindu), atau Shousyant (Majusi/Zoroaster).

Terlebih hadis yang menjelaskan tentang Imam Mahdi ini mutawatir tidak seperti hadis tentang khilafah (Lihat kitab Nazhmul Mutanatsir minal Haditsil Mutawatir karya Syekh Muhammad bin Ja’far Al- Kattani, dan Asy-Syaukani yang berjudul At-Taudhih Fi Tawaturi Maa Ja-a Fil Mahdil Muntazhor wad-Dajjal wal-Masih). Dengan cara demikian, rakyat Indonesia tidak akan terpecah pikiran dan energinya untuk membongkar NKRI, tapi justru membangunnya demi keadilan, kesejahteraan, dan kedamaian untuk semua warga bangsa. Wallahu a’lam.

Judul tulisan diadaptasi dari tulisan Dr. H. Ainur Rofiq Al-Amin, SH, M.Ag yang berjudul : Koreksi Argumentasi Sejarah Antara Khilafah, NU dan KH. Wahab Hasbulloh yang dimuat Muslimmedianews

nunnalita

be bright and shine together with Najmi ^^

Ihsan Kusasi's note and gallery

setiap ujian bersanding jawaban... setiap perkara bernuansa makna...

perpuskecil.wordpress.com/

some books to share from my little library

MasPatikraja

Mardawa lelakoning budaya kang wus ngancik wanci sandyakala

www.nurahmanafandi.com

Life will always have a different plan for you. If you don’t give up, you will eventually get to your destination. But towards the end of your life, you may look back and realize that it was never really about the destination; it was the journey that counted.”

rajaagam.wordpress.com/

Di Mana Bumi Dipijak Di Sana Langit Dijunjung

Sanguturu

Warungnya Lirik Lagu

Sampaikan Walau Satu Ayat

DIPERSILAHKAN JIKA INGIN MENGCOPY DAN MENYEBARLUASKAN ARTIKEL PADA BLOG INI.

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Sri Huning's

About me! tray to enjoy our existence... so there is ...